Pertanyaan Wajib Keluarga

“Pertanyaan Wajib Keluarga”.Tentang bagaimana keluarga begitu PERHATIAN akan kehidupan pribadinya a.k.a urusan mencari jodoh, a.k.a pertanyaan yang banyak membuat para lajang gerah dah menjadi tidak nyaman dengan kesendiriannya. Nah tulisan berikut juga tidak jauh-jauh dari masalah ini. Hanya beberapa alternative jawaban bila pertanyaan wajib keluarga itu tiba-tiba datang begitu sering.
Tullisan ini tidak bermaksud membawa aliran feminisme sama sekali. Pure sharing…
Kemarin siang bos bilang ke aku
“Na, kantor kita cuci gudang nih tahun ini”,
“Maksud Ibu?”( ini aku yg belum loading mksud pertanyaan itu apa)
“Iya, taun ini kan Dessy Merit, Echy lagi nyari hari baik. Trus orang tua Erlangga  juga mo datang loh liat calon mantunya”(cerosos bos panjang lebar)
“Well…well(ini bukan nama pemandu acaranya Republik Mimpi loh)
Kepalaku mulai nyut-nyutan, dadaku mulai sesak, perutku keroncongan(laper)
Lagi 2 pertanyaan itu…hiks..hiks.
“Aduh bu, saya mah nyante aja, belum kepikiran(boong banget, ini adalah salah satu jurus tangkas dan dijaminn jitu untuk menghadapi pertanyaan sebagai berikut)
“Kapan nyusul?”
“Kapan kawin?”
“Nikahnya dah mau kan?”(pertanyaan orang sok tahu alias suka nuduh asal)
“Denger2 mo merit…ini (pastinya harus diaminkan, hehehehehe)
“Duh, tunggu apa lagi sih?
“Eh ingat loh umur itu bertambah trus loh”
Bla..bla…
Pilihan jawababnya bisa sebagai berikut
•    Alternatif jawaban-jawaban sok masih asik melajang :p :
1.    Aduh saya mah nyante aja
2.    Saya masih asyik berkarir nih
3.    ngapain sih buru-buru
4.    ah aku mo nyenengin bapak-ibu dulu,
5.    wah aku belum puas nikmati gaji aku sendiri
6.    emang apa sih enaknya nikah?
7.    ah sante aja, jodoh ga kemana, kalo dah waktunya juga nikah
8.    belanda masih jauh(kamu bisa nemuin relasi jawaban ini dnegan pertanyan di atas?hehehehehe
9.    Ah si A yng umurnya 30 aja belum merit nyante aja
10.    Ah aku belum siap nih, urus diri sendiri aja belum mampu, apalagi urus suami?

•    Alternative jawaban sok membesarkan hati :
1.    Tuhan belum ngasih yang terbaik
2.    aku belum nemuin orang-yang bener2 sayang ma aku
3.    Semua pasti punya maksud
4.    Emang belum waktunya kaleeee

•    Alternatif jawaban sok santai(santai ato santai?
1.    abis ga ada yang mau sih
2.    kamu mau cariin aku ga?
3.    abis cowok-cowok oke udah habis sih
4.    males, nikah juga belum tentu menyelesaikan masalah aku.

Trus tadi siang Irma, sahabat aku dari kecil nelpon.
Omongannya cukup menyentil insting kesendirianku yang tak pernah terusik(aduh bahasanya donk)
Seperti berikut:
Aku: “Santai aja (kata mantra, jurus penangkas tingkat 1)
Irma: “Tapi kan Na, kita butuh seseorang buat temen berbagi, untuk perlindungan dan rasa aman”.
“Emang sampai kapan mau kaya gini?”

So on….

Pertanyaan-pertanyaan itu sebenarnya juga mengusikku.
Berada dalam situasi seperti itu memang sulit. Ketika sentilan tentangga mulai bikin telinga mekar, hidung kembang kempis (nah loh)
Ketika nenek ikutan sumbang suara:”Cu, selagi nenek sehat, sebaiknya ajak calon kamu ke rumah, (calon apa sih nek,emangnya calon bupati, presiden pacar aja ga ada?!)
Dan…… Tante mulai bilang, :tuh ponakan kamu minggu depan dah dilamar, kamu kpn nih(Yah wajarlah, mereka mejeng di kampung)
Dan…… Bunda nambah-nambahin: “Sayang, bunda sudah tidak sabar rasanya pengen gendong cucu”.
Bibi Teliti bilang: Ma, Ga sabar nih pengen liat keluarga besar kita ngumpul lg
Ayah:tidak mau ketinggalan:” Ayah juga tidak sabar pengen ajak cucu ayah mancing, Nak
Si bungsu ikutan nyeletuk: Kak, calon kk iparku harus cakep seperti aku ya”(G penting bgt!)
ARRRRGGHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH

Bisa ga sih dunia ini aman tenang dan damai tanpa pertanyaan-pertanyan itu
Aku sudah muak mendengarnya.
Kenapa sih orang-orang pada nggak bisa santai melihat kesendirianku
Akunya aja santai…
“….”
Em, santai nggak juga sih
Kadang-kadang aku juga kepikiran kok
Kadang-kadang aku jg cemas kok
Tapi, bukankah semua ada waktunya?
Aku pengen santai.
Tapi, sepertinya dunia di sekelililingku tidak akan membiarkanku demikian.
Pasti-deh ‘orang-orang sok care tapi nyakitin hati orang secara tanpa sadar”itu tidak akan tenang.

Huh, I hate being in this such condition
When will all these disasters be ended?
I do hold the remote of my life
So, am the one who control my life!!!
I my self!!!
How about you?

Lagunya Oppie yang berjudul Single Happy bener banget tuh!
Being single tidak ada salahnya kok, hidup bukan cuma seputar mencari pasangan, tapi bagaimana menjadi pribadi yang lovable’ and qualified. Just enjoy your perfect time, gals!

6 Comments

Filed under Corat-coret

6 responses to “Pertanyaan Wajib Keluarga

  1. Ha ha…, kalau sudah usia ya begitulah jadinya🙂.

    • Hehe iya juga umur kita bertambah, bertambah pula kebingungan kita bwt menjawab pertanyaan2 itu

      • Aurora

        Yaaaaa….. begitulah perjalanan cerita kehidupan, kejadian, yang akan dialami oleh kebanyakan orang-orang disekitar kita…..lantas ya sabar aja…& enjoy…you live……!!!

  2. makasih udh menambah wawasan

  3. Aurora

    Benar banget ( orang-orang sok care tapi nyakitin hati orang secara tanpa sadar itu ) tidak akan tenang ……semoga aja……!!!

  4. ranie

    i do agree😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s